Kru kami akan siap menjemput anda di Hotel, Airport, Pelabuhan, Stasiun kereta api ataupun terminal bus Kaliktatak adalah sebuah perkebunan yang terletak 15 kilometer sebelah barat laut kota Banyuwangi.

Wisata agro Kaliklatak merupakan perintis wisata agro di Banyuwangi dan bahkan di Indonesia. Perkebunan ini sudah berdiri sejak lama. Pada awalnya pemilik pertamanya adalah sebuah perusahaan Belanda Mij Moorman & Co, namun pada tahun 1957 perkebunan ini berpindah tangan ke R.Soehoed Prawiroatmodjo, seorang pengusaha lokal dan khusus bergerak di bidang tanaman kopi, karet dan kakao. Oleh tangan dingin beliau, perkebunan Kaliklatak berkembang pesat di bidang tanaman lada, cengkeh, pala, vanili, kayu manis, keningar, kayu putih, kelapa, buah-buahan seperti pisang dan jeruk.

Salah satu daya tarik agro wisata Kaliklatak adalah adanya peragaan pengolahan kopi mulai dari penanaman, pemeliharaan, pemetikan biji kopi dan pengolahan menjadi biji kopi siap konsumsi. Demikian juga pengelolaan tanaman karet mulai pengambilan getah sampai dengan pemrosesan menjadi bahan dasar pembuatan produk karet lainnya. Semuanya bisa diamati oleh pengunjung.Jadi selain menikmati panorama alam, pengunjung juga pulang dengan mendapat ilmu dan pengalaman menarik.

Perkebunan Kaliklatak memiliki luas sekitar 1013 hektar, terletak di ketinggian 450 M dari permukaan laut membuat hawa disini sangat sejuk, berlatar belakang Gunung Ranti. Bila pengunjung naik hingga ke tempat yang tertinggi, yaitu Hargosonyo, akan terlihat pemandangan indah kota Banyuwangi, Selat Bali, Semenanjung Blambangan dan pulau Bali. .

Untuk fasilitas penunjang tersedia perumahan untuk karyawan, taman kanak-kanak, sekolah, gedung kesenian dan oleharga, tempat ibadah (mesjid dan gereja), dan pasar. Gedung kesenian dan olahraga dimanfaatkan untuk latihan menari, karawitan, senam, dan olahraga yang masing-masing digiatkan untuk menjaga kesehatan dan kebugaran fisik serta pemantapan budi pekerti.

R. Soehoed Prawiroatmodjo memiliki pandangan yang sangat jauh ke depan. Baginya, sejarah kehidupan manusia merupakan elemen peradaban manusia sendiri dari jaman ke jaman. Untuk itu beliau membangun gapura yang disebut Candi Catur Purwaning Dumadi dengan pagar sejarah dengan hiasan 36 relief yang menggambarkan sejarah manusia dari jaman purba, masa kini, sampai masa depan. Ini merupakan pesan kepada generasi muda agar jangan melupakan sejarah, selalu bersikap profesional apapun pilihan pekerjaannya, dan memperkenalkan kepada dunia internasional bahwa bangsa Indonesia cinta damai dan memahami hakekat hidup sebagai anugerah Tuhan yang Maha Esa. Mengakhiri tour dengan mengantar anda kembali ke Hotel atau tujuan berikutnya.